Rabu, 23 Mei 2012

Katuranggan Ayam

Katuranggan Ayam
1. naga tumurun:garis sisik kaki blkang'a mghadap ke bwah..
2. suro kopyor:: bila ayam di ankat akn terdengar sprti ada air di tbuh aym..
3 batu rante....telapak jari kaki ada sisiknya,,batu lapak ....ditengah telapak kaki ada sisiknya..,,
4,suro penganten......punya ekor yg tengah 2panjang....
5..... batu karang sisik d tiap ujung jari blah, mitos dlam soal pukulan jnis ini yg pling jos! syang blum bxak yg mnemui/sangat langka!
- sisik jari yg ujung nya ada pecah(harus tembus)...biasanya ayam yg memiliki sisik ini memiliki pukulan ujung(pukulan pada paruh lawan)
- sisik bebed/ubed tinggi =pukulan dalam alias pukulan sakit
- sisik selip antara jari luar dengan kaki(simpai luar,palembang red)=ada buah KO nya
- sisik pecah pada pertengahan jari dalam klo bisa kedua jari(tembus kiri/kanan)...sisik ini termasuk sisik bertuah karena sangat langka.setahu saya kelebihan ayam yg mempunyai sisik ini kebanyakan musuh nya lari sendiri dan masih banyak lagi sisik-sisik bertuah lain ##Jago yg jari tengah,padabagian sisik no.1 dari kuku,kiri dan kanan ada sisik pecah,namanya Suro Petir...walo tdk semua,tp kdg ada bbrp yg memiliki keistimewaan dipukul nya... kemungkina ayam akan buta bila dilihat dari sisik nya
lihat pada sisiknya yg paling pendenk, dibawah taji, jika sisiknya berbelah dua pada sisik tengah jari tsb >>>> dikenal sbg sisik buta dan jika disebelah kiri maka yg bisa buta adalah mata kirinya, begitu juga sbaliknya
Warna mata ayam & katuranggan
Nyali/mental itu adlh sifat bawaan keturunan dari kedua induknya. Kalau kita hanya sekedar membahas hubungan antara warna mata dan mental, sepertinya ga bisa nyambung... Ujung2nya akan jatuh kesimpulan pada katuranggan belaka,sementara utk jawaban yg pasti demi kemajuan hasil ternak, kita harus mengembangkannya secara logis. Tidak hanya percaya mitos begitu saja.
Kalo kata senior2 saya, mata yg kehitam2an (orang daerah sini menyebutnya : mata reng-reng atau wareng) menandakan mentalnya yg jelek. Benarkah demikian?? Bisa iya, bisa juga tidak... Jaman dulu, nenek moyang kita sabung ayam dgn menggunakan ayam lokal. Ayam2 lokal ini sekarang disebut ayam kampung.Kebanyakan ayam lokal memiliki jenis mata reng2 atau kehitaman. Tahun 60an, masuklah ayam import dari bangkok, thailand. Ayam2 bangkok ini rata2 bermata cerah, tidak kotor kehitaman seperti halnya ayam kampung/lokal.
Seiring dgn berjalannya waktu, terbukti ayam2 bangkok memiliki mental yg jauh lebih baik ketimbang ayam lokal.Apakah mental ini karena perbedaan warna matanya..?? Saya kira tidak. Warna pada mata hanya perbedaan pigmen belaka. Sama halnya dgn keragaman mata manusia yg berwarna coklat, hitam, hijau atau biru. Ketika ayam bangkok tsb di cross breed dgn ayam lokal yg bermata reng2, kebanyakan anaknya bermata reng2 juga. Ciri mata reng2 inilah yg menjadi dasar patokan para penggemar bahwa ayam bangkok tsb merupakan peranakan hasil silang antara bangkok dan lokal. Tentu saja mentalnya tidak sebaik bangkok import yg bermata jernih.
Ada sebuah kasus yg sy lihat sendiri. Ayam bangkok import memiliki mata reng2. Tapi mitos mata reng2 bermental jelek, dalam hal ini tidak terbukti. Krn ayam bangkok reng2 tsb mampu menjadi juara di kalangan2 besar Jakarta pada waktu itu. Jadi, ciri mata reng2 sebenarnya hanya dijadikan sebagai penanda bahwa ayam tsb sudah peranakan dgn ayam lokal. Bukan bangkok asli. Biasanya ayam dgn ciri mata seperti ini memiliki pukulan yg cepat. Cocok dgn typikal karakter ayam lokal Indonesia. Sayangnya, ayam lokal tidak bisa menyamai kekuatan mental ayam2 bangkok import.
Serasi dan harmonis adlh prinsip dasar katuranggan. Dari mulai jengger sampai kuku kaki semua harus mencerminkan keserasian fisik. Bulu leher harus sama dgn bulu punggung. Sayap yg ada selap putih, harus seimbang kiri dan kanan. Termasuk juga didalamnya warna mata dan wujud proporsi badan secara keseluruhan. Ini baru ditinjau dari keadaan fisik yg kasat mata. Seekor ayam laga yg baik, selain harus punya fisik yg bagus dan serasi, wajib pula memiliki karakter dan mental tarung yg baik. Kalau sudah punya ayam dgn katuranggan dan karakter yg baik, apakah menjamin kemenangan..??
Sama sekali tidak. Kemenangan adalah hal yg berbeda. Utk meraihnya harus melibatkan faktor2 lain seperti rawatan, tandingan, bebotoh dan keberuntungan. Tidak mungkin kita meraih kemenangan hanya berdasar katuranggan saja.
lain orang, lain daerah, maka lain kepercayaan dan lain pula keyakinannya. Kepercayaan katuranggan itu datang dari pernyataan turun temurun, tidak ada bukunya yg secara pasti enjabarkan dgn jelas sebab akibatnya secara ilmiah. Jadi, tergantung pada siapa yg mengajarkannya. Bisa jadi ilmu katuranggan yg mas Nur yakini, bisa berbeda dg kaidah katuranggan yg mas Sandri pegang.
Selama ini hobiis kebanyakan berpegang pada kitab betal jemur. Tapi siapa pengarang kitab betal jemur? Kita juga tidak tahu dg pasti. Bisa jadi kalau ada orang lain yg mengarang buku yg membahas tentang katuranggan, isinya bisa berbeda, tergantung siapa dia, dari mana asalnya dan siapa gurunya.
Mohon maaf. Saya tidak bermaksud mengecilkan atau melecehkan arti primbon dan katuranggan. Primbon dan katuranggan adlh ilmu turun temurun yg menurut saya merupakan sebuah 'budaya' yg harus dilestarikan. Untuk diterapkan dalam memilih ayam, ada baiknya kita berpegang dulu pada prinsip2 yg eksak dan nyata. Kemudian barulah di'bumbui' dgn kaidah2 katuranggan sebagai pelengkap.
Sumber : Mbag Google : http://www.blogger.com/profile/08487594078910524697

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar